MY LATEST VIDEO ON YOUTUBE



Read the story of this booktuber here ;D

Monday, October 8, 2012

Perahu Kertas 2


Genre:
Drama
Director:
Hanung Bramantyo
Cast:
Maudy Ayunda, Adipati Dolken, Sylvia Fully R, Fauzan Smith, Tyo Pakusadewo,
Elyzia Mulachela, Reza Rahadian, Ben Kasyafani, and Kimberly Ryder


Perahu Kertas 2 menceritakan cerita lanjutan dari film sebelumnya dimana pernikahan Noni dan Eko kembali mempertemukan Kugy dan Keenan. Terjadi banyak perubahan di kehidupan mereka sejak terakhir mereka bertemu. Kugy yang semula bercita-cita menjadi penulis dongeng kini bekerja di sebuah kantor periklanan, sedangkan Keenan harus menyimpan kuas dan kanvasnya demi menggantikan ayahnya di perusahaan. Tapi tanpa disadari mereka masih menyimpan perasaan yang sama. Sayangnya sekali lagi semua itu terhalang karena Kugy dan Keenan masing-masing sudah mempunyai pacar. Kugy dan Keenan lalu memutuskan untuk tetap bersama pasangan mereka masing-masing dan mereka meyakinkan diri sendiri bahwa mereka bisa. Tapi perasaan itu terlalu besar untuk dikubur dan dilupakan segitu saja. Remy dan Ludhe, pacar Kugy dan Keenan merasakan betul perubahan dan sikap-sikap ganjil pasangannya masing-masing.



Perahu Kertas 2 berbeda dengan Perahu Kertas 1 dari segi fokus cerita. Jika sebelumnya Perahu Kertas menceritakan perjuangan cita-cita Kugy dan Keenan melawan kerasnya tuntutan hidup, Perahu Kertas 2 lebih menyoroti sisi percintaan antara Kugy dan Keenan yang terhalang karena mereka sudah mempunyai pasangan, Remy dan Ludhe. Cerita cita-cita mereka untuk menjadi penulis dongeng dan pelukis tetap ada tapi hal tersebut sulit diwujudkan jika mereka tidak bersama satu sama lain. Karena setiap mereka berkarya, ada perasaan kuat yang terlibat. Kugy dan Keenan bagaikan cerita dan gambar yang saling melengkapi dan membutuhkan :’)

Kugy, Keenan, Remy dan Ludhe terlibat konflik cinta yang lebih dari sebuah cinta segiempat biasa. Walaupun sudah baca novelnya (dan sekarang lupa), aku tetep aja deg-degan ketika cerita bergulir dan memperlihatkan siapa hati yang dipilih kedua agen Neptunus ini. Btw, aku agak bingung dengan konsep “hati itu dipilih, bukan memilih” yang dikemukakan Pak Wayan. Jika hati Ludhe dipilih oleh Keenan, bukankah hati Keenan yang memilih. Apakah konsep ini cuma berlaku pada satu pihak saja, bukan keduanya? Jika Ludhe diam saja dan menunggu hatinya dipilih, akankah Keenan memilihnya dengan seketika?

Selain konsep pilih-memilih itu, ada beberapa hal diluar cerita yang menganggu pikiranku. Yang belum nonton harap hati-hati ya. Beberapa hal tersebut menyimpan beberapa spoiler. Pertama, apakah mobil dan jam tangan yang sama yang dipakai Keenan dan Remy disengaja agak bisa menciptakan ending yang twist? Ataukan ada alasan lain? Ending twistnya mirip dengan episode ke 100 Gossip Girl dimana Blair menelepon seseorang dan minta tolong untuk kabur dari pernikahannya sendiri dengan Louis. Lalu Afika disini berperan sebagai siapa? Kemunculannya yang imut-imut dan menggemaskan di awal trailer dan juga film versi lengkapnya hanya mendapatkan porsi yang sedikit. Jika Afika berperan sebagai Kugy kecil, rasanya tidak mungkin. Aku lebih yakin Afika adalah anak dari Kugy dan Keenan di masa depan :p

At last, film Perahu Kertas 2 ini juga menutup kisah Kugy dan Keenan dengan ending yang manis dan tidak dipaksakan, sama seperti versi novelnya. cerita dan pemain utama ataupun pendukung film Perahu Kertas 2 ini tidak aku ragukan lagi. Cuma aku rada nggak tega aja liat Remy nangis dan stress gitu. Cup, cup, cup ;)

5 comments:

  1. ending cerita yang nggak ketebak sama sekali. dan alur yang menarik,bahkan saya sempat salah menduga ketika mulai babak pertengahan, saat kenan tau ternyata kugy mempunyai perasaan yang sama dengannya

    ReplyDelete
  2. saya menyukai cerita dalam film ini, karena ending cerita yang sama sekali nggak ketebak. awalnya saya berfikir kugy akan berpisah dengan kenan, tetapi ternyata mereka bersatu. dan, setiap orang punya kebahagiaan masing2 intinya :) love this movie

    ReplyDelete
  3. saya punya ekspektasi yang terlalu tinggi untuk Perahu Kertas the movie. ya memang kalau fiksi divisualisasi ga bakal se-perfect kejadian di theater of mind kita. tapi jujur, ini ngecewain buat saya. kesan Perahu Kertas di layar lebar itu Kugy ga se-heboh di novel, lebih rame Noni malah, Keenan ga tinggi menjulang kayak yang digambarin di novel. Apa ya.. Kayak filmnya "terpaksa" ikut arus, orientasi sutradaranya ke entertainment banget. Cast-nya ga bener-bener mirip tokoh di novel, alurnya juga yang happy ending semua ga asyik. Contoh: tiap orang punya pasangan. Luhde ditinggal Keenan sama cowo baru (siapa tuh namanya lupa haha), Remy sama Siska, Wanda juga sama yang lain. padahal lebih greget kalo ada sedikit "pahit" kalau ga semua orang berakhir bahagia. Kayak misalnya Wanda akhirnya nyesel dalam kesendirian, mungkin? (haha jahat). tapi ya yaudahsih ya.. saya nonton yang pertama aja udah kecewa, nonton kedua jadi ga excited banget. semata-mata menunaikan ibadah nonton hasil karya Dee aja. fans sejati hihihi.
    makasi! semoga saya menang giveaway aamiin! :)

    ReplyDelete
  4. kenapa remy mesti disakitin gitu, pasti lebih menyentuh apabila remy dg kugy. karena cinta itu nggk mesti dapetin apa yang ditemiu pertama kali, dan realitasnya seseorang itu akan nyamn dengan orang yang selalu ad untuk nya, :(

    ReplyDelete
  5. aduh yang ke dua blm nonton nih ketinggalan bgt...

    ReplyDelete

Thanks for leave your comment :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...