MY LATEST VIDEO ON YOUTUBE



Read the story of this booktuber here ;D

Monday, December 7, 2009

3 Anak Kucing - Book 2 - Chapter 6


Setelah terdiam lama, Udith akhirnya bicara
“ Kenapa Kak Namira bilang gitu?” tanya Udith
“ Habis kalian kemana-mana berdua. Rangkulan trus mesra banget gitu” jawab Namira ” Itu gak benerkan? Kalian gak jadiankan? Kalian saudara loh. Sesama saudara gak boleh pacaran”
” Saudara tiri juga” tambah Tama. Matanya menatap Udith terus.
“ Ya, gak mungkin dong, Kak” kataku “ Kita deket karena seusia dan sama-sama masih sekolah. Kita juga banyak kesukaan yang sama dan temen dia km kelas aku” Namira ngangguk-ngangguk tanda ngerti
“ Aku juga gak pernah mikir gitu koq” kata Namira “ Tama aja yang aneh-aneh”
“ Koq aku?” tanya Tama bingung
“ Kan kamu yang pertama bilang itu” Namira diam sebentar “ Atau kamu yang sebenernya suka sama Friesca” Tama terdiam dan itu bikin Namira curiga ” Itu boongkan?” aku deg-degan nunggu jawaban Tama. Dia bisa aja nyeritain semuanya ke Namira. Tentang cinta segitiga antara kita
“ Boong” jawab Tama singkat “ Aku tidur duluan” Tama mendorong piringnya dan bangkit dari kursinya
“ Tidur yang nyenyak” kata Namira. Tama membalasnya dengan senyuman tipis. Namira senengnya minta ampun. Tapi, Namira gak tau kalo senyuman yang ternyata sinis itu bukan buat dia. Itu buat Udith.
***
Masa depan dan nikah. 2 kata itulah yang nempel banget diingatanku. Apalagi kalimat ’sesama saudara gak boleh nikah’ dengan tambahan Tama ’saudara tiri juga’. Apa berarti aku salah jadian sama Udith, saudara tiri aku. Tapi, aku sayang banget sama dia. Udith juga sayang banget sama aku. Itu keliatan banget dari sikapnya.
Dia berani ngelawan Tama, kakaknya yang bener-bener dia hormatin. Dan itu demi aku. Dia juga kayaknya ngelawan Ogy waktu ketemu kemaren. Dan itu demi aku. Semuanya demi aku, demi rasa sayangnya buat aku. So sweet banget buat aku. Kayaknya gak ada yang salah selama jadian sama Udith yang udah jalan seminggu. Yang salah itu status keluarga kita yang sebenernya saudara tiri.
Gak ada yang tau. Ya, Shyra dan Ogy gak dihitung disini. Mungkin Tama curiga dan Namira cuma bercanda. Ayah dan Bunda? Mereka lagi bulan madu di Lombok. Tapi kalo aku terus jadian sampai mereka balik, apa rahasia ini bakal tetep kayak gini? Tetep jadi rahasia aku dan Udith? Cuma berdua.
Tapi, sekarang hubungan rahasia ini agak nyiksa juga. Aku inginnya ngenalin dia sebagai cowok aku bukan saudara tiri. Sempet aku jalan lagi sama Udith kemaren dan ketemu temen-temen sekelas. Dan waktu mereka nanya, Udith jawabnya sebagai saudara tiri. Kecewanya aku.
Dan aku ingin deket terus sama dia. Gara-gara candaan Kak Namira kemaren, Udith ngasih peraturan di pacaran rahasia mereka
” Kita jangan terlalu sering bareng” Udith gak nyadar atau pura-pura gak tau aku bener-bener kecewa ngedenger itu ” Setuju?” mau gak mau, akhirnya aku mengangguk
” Setuju” jawabku. Penderitaan barupun dimulai
***
” Fries, mau kemana?” tanya Tama keesokkan paginya
” Aku mau kesekolah. Mau ngumpulin tugas Pak Harun” jawabku
” Pak Harun emang suka aneh” kata Tama ” Aku anter ya. Aku lagi manasin mobil nih” aku memandang Tama dengan ragu. Kebetulan Udith muncul dan mengeluarkan motornya
” Ng, aku ikut . . .” tapi Udith yang sadar itu langsung mengeleng dan memberi isyarat untuk ikut ke mobil Tama ” Apa?” aku kaget. Apa ini salah satu cara peraturan yang kemaren dia buat? Rasanya ini sama aja kayak Udith nyuruh aku deket lagi sama Tama. Apa dia ngelindungin kakaknya lagi?
” Sana” perintah Udith sambil memanaskan motor. Aku mengeleng kuat-kuat
” Fries, ayo masuk” Tama sudah duduk dibelakang setir
” Aku mau ikut Udith aja” aku langsung berlari menghampiri Udith dan dia kaget
” Fries, kamu naik mobil Tama” kata Udith ” Kamu ngerti maksud akukan?” aku menggangguk lalu mengeleng
” Aku gak mau” jawabku hampir nangis ” Gak mau” Udith mikir apa sih? Apa dia biasa aja ngeliat ceweknya sama cowok lain? Apa dia gak takut Tama bakal nekat? Tama bisa ngapain aja. Mungkin aja dia belok kemana dulu sebelum nyampe di sekolahku
” Nih” Udith memberiku helm dan aku langsung naik ke motor itu. ” Lain kali jangan gini ya” aku gak ngangguk gak juga mengeleng. Motor yang baru bentar dipanasin itu langsung pergi keluar rumah meninggalkan Tama yang diam-diam mengumpat.
Udith, kamu harus dikasih pelajaran!
***
Setelah menyimpan tugas nyebelin itu di meja Pak Harun, aku pergi ke gerbang ketemu Udith yang nungguin aku dari tadi. Uh, kenapa sih ngumpulin tugas ditengah liburan kayak gini sih? Ngenganggu liburan aja. Untung aja Pak Harunnya gak ada. Liburan seminggu lagi bisa kacau deh nanti
” Friesca!” aku menoleh dan melihat Shyra dan Ogy mendekat. Kenapa aku ketemu mereka sekarang sih? ” Fries, koq ngejauh?” aku berjalan lebih cepat
” Fries, tungguin” Shyra dan Ogy berlari menyusulku dan berjalan disebelahku ” Fries, koq buru-buru?” tanya Ogy
” Jangan-jangan Udith nungguin didepan ya?” aku mengangguk pelan ” Kamu masih jadian sama dia?”
” Kamu doain kita cepet putus?” tanyaku ” Kenapa kamu sibuk banget sih?”
” Kamu gak mikirin Tama. Diakan saudara . . .”
” Tama lagi, Tama lagi!” potongku ” Yang mikirin Tama itu kamu. Jangan-jangan kamu masih suka sama Tama ya? Ogy mau kemanain?” aku bener-bener marah. Gak tau karena emang gak suka cara Shyra ngomong tadi atau karena aku lagi PMS
” Tama?” Ody bingung ” Mahasiswa yang ngasih penyuluhan PLH” mau gak mau Shyra mengangguk. Kerena itu emang bener. Ogy langsung kesal
” Liat, kalian aja belum saling percaya” kataku ” Jangan ngurusin urusan orang lain kalo kalian sendiri belum bener. Dan inikan aku yang ngejalanin bukan kalian” aku langsung berjalan lagi atau lebih tepatnya berlari dan gak mau kembali lagi.
” Kenapa lari-lari?” tanya Udith yang bingung ngeliat aku
” Udah, kita pulang sekarang” aku meraih helm dan naik ke motor gede Udith yang masih kebingungan.
” Fries!” kedua orang itu datang. Ih, ngapain mereka ngejar terus? Udith ngerti begitu Ogy dan Shyra datang. Dia langsung tancap gas dan pergi
” Fries, ini semua buat kebaikan kalian berdua!” teriak Shyra. Aku gak ngejawab dan gak mau ngejawab.
***
” Mereka ngomong apa?” teriak Udith ketika motor memasuki jalan raya
” Masih tentang kemaren” aku balas teriak. Emang susah ngobrol dimotor. Harus pake acara teriak-teriakan segala ” Semua untuk kebaikan kita katanya”
” Bullshit!” motor Udith tertahan dilampu merah. Aku setuju banget tapi sebuah benturan membuat pikiran itu hilang
BRAK!!!
Udith menoleh kebelakang dan pengendara mobil itu tersenyum ketakutan setelah melihat ekspresi Udith
” Siapa?” tanyaku
” Cewek yang lagi praktek pengemudi mobil” jawab Udith. Aku manggut-manggut. Pikirannya langsung terpecah ketika lampu berubah jadi hijau. Gak lama kemudian, benturan itu terjadi lagi
BRAK!!!
Udith cuek aja. dia yakin itu cewek yang tadi. Aku juga cuek. Soalnya aku juga mikir hal yang sama
BRAK!!!
Udith masih cuek. Dia gak noleh kebelakang atau ngomel. Dia tetep aja ngemudiin motornya santai.
BRAK!!!
Aku udah gak bisa sabar lagi. Udith sih boleh cuek, tapi aku nggak. Jangan-jangan cewek dibelakang suka sama Udith. Makanya dia nabrak terus. Ih, dasar cewek ganjen!
Aku menoleh kebelakang dan langsung mengoyang-ngoyang pundak Udith
” Dith . . . Udith!”
” Apaan sih?”
” Cepetan! Entar dia nabrak lagi. Kamu gak sayang sama motor sendiri?”
“ Cewek itukan amatiran” jawab Udith “ Motor bisa diperbaiki”
” Dith, yang nabrak itu bukan cewek yang tadi”
” Emang kamu tau . . .” Udith berhenti bicara. Mulutnya ternganga. Dia kaget setengah mati melihat mobil kursus mengemudi udah jauh didepannya. ” Dibelakang emang siapa?” tanya Udith panik
” Tama! Itu mobil Tama!”
Udith langsung memaju motornya secepat mungkin. Aku panik dan takut. Tapi aku cuma bisa meluk pinggang Udith seerat mungkin.
BRAK!!!
Tama menabrakkan mobilnya ke bagian motor Udith lagi. Kali ini dengan sekuat tenaga. Dia gak rela ngeliat aku begitu erat memeluk pinggang Udith. Kalo dia naik mobil ini sama aku, dia gak perlu setakut itu batin Tama
Motor Udith belok ke sebuah jalan dan diikuti mobil Tama. Itu pilihan yang salah. Karena jalan itu macet banget. Udith jadi bingung begitu melihat banyak sekali mobil.
BRAK!!!
Motor Udith oleng dan jatuh dengan keras. Udith gak bisa ngapa-ngapain. Tabrakan Tama bener-bener keras. Aku ikut jatuh dan menimpa trotoar. Orang-orang disekitar situ langsung mengerumuni dan membuat jalan semakin macet. Tama keluar dari mobilnya.
” Friesca!”

No comments:

Post a Comment

Thanks for leave your comment :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...