MY LATEST VIDEO ON YOUTUBE



Read the story of this booktuber here ;D

Friday, July 31, 2009

3 Anak Kucing-Book 1-Chapter 5





” Udith, koq jalaninnya pelan banget?” tanyaku dari balik helmnya
” Apa? Gak kedengeran?”
” Cepetan dong! Kayaknya hp aku ngegeter nih!” teriakku sedikit panik
” Cuma perasaan kamu aja kali. Aku yakin Ayah kamu gak ngesms hari ini”
” Koq yakin?”
” Yakin aja!” pede banget nih cowok. Gimana kalo ternyata ada sms atau telpon dari Ayah? Dia pasti marah-marah ” Belok ke kiri?”
” Ke kanan. Terus aja sampai ujung. Rumah aku warna biru” Udith menemukan rumah itu dan menepikan motornya. Friesca langsung turun dan memberikan helmnya.
” Makasih banget ya. Ayah pasti marah”
” Gakkan koq. Nanti malem sms aku ya”
” Apa?”
” Dah!” Udith langsung pergi.
Sms gimana? Akukan gak tau nomor hp dia. Ah, ngapain mikirin itu. Ayah gimana nih? aku masuk kedalem rumahnya dengan was-was. Dia langsung mendapati Ayahnya duduk didepan TV dengan segelas kopi
“ Friesca, koq baru dianterin sekarang? Ngobrolnya seru banget ya? serialnya udah mulai nih. Episode terakhirkan?”
” Iya” koq Ayah tau sampai acara ngobrolnya ” Ayah gak marah Friesca pulang sore?”
” Nggaklah. Ayo duduk disini” Ayah menepuk sofa kosong disebelahnya ” Lagian Udith udah bilang koq. Ayah jadi tenang”
” Udith bilang ke Ayah? Kenal gitu?” tanyaku kaget. Kaget antara jawaban Ayah dan tokoh di serial yang baru saja mati.
” Udith nelpon Ayah kemaren. Katanya dia mau ngobrol dulu sama kamu. Kayaknya pdkt gitu ya”
” Ih, Ayah apaan sih? Trus kopi itu . . .”
” Ayah beli sendiri. Ternyata ada rasa baru. Ayah bikin satu buat kamu nih” Ayah memberiku segelas kopi ” Tapi jangan terlalu sering”
” Makasih. Maaf, Friesca gak bisa beliin”
” Gak apa-apa. Ada untungnya juga Ayah beli sendiri. Jadi kamu gak usah bolak-balik kalo kopinya salah. Trus gimana dia pdktnya?” wajahku langsung bersemu merah
” Ayah, Udith itu cuma temen koq. Itu juga baru kenal kemaren”
” Temen? Semua aja kamu bilang temen. Sama kayak yang kemaren kesini. Namanya . . . ” Ayah terdiam sejenak ”Tamakan? Dia kesini lagi tadi”
Aku langsung tersedak
” Kesini lagi? Kenapa Ayah gak bilang?” Ayah langsung tersenyum
” Friescakan lagi ngobrol sama Udith. Nanti pasaran turun dong kalo Udith tau kamu deket juga sama Tama. Hayo, pilih siapa?”
” Mereka cuma temen doang”
” Masa sih” Ayah dan anak itu malah saling adu mulut. Kopi sama serialnya dilupakan begitu saja. Padahal lagi adegan yang sedih. Mereka malah ketawa-ketiwi.
***
Hi, km ngrjain aq y? knpa km g blang klo km dah blang sma Ayah?[Friesca]
Malemnya aku kirim sms ke nomor Udith, setelah nangis dan ketawa gara-gara serial yang berakhir sedih dan Ayah yang nyebelin. Selang beberapa menit sms balesan langsung diterima
Hahaha, Ayah km blang ya. sorry deh. Aku gak ingin obrolan kita ke potong krn Ayah km nyruh plang. [Udith]
Langsung aku kirim balesannya.
Knpa km g blang aja k aq. Aq dah tkut Ayah bkal marah2. eh, Ayah ternyta nyantai aj. kburu parno tau![Friesca]
Begitu dapet laporan terkirim, satu sms langsung masuk. Wah, itu cepet juga balesnya.
Malem fries, km plang sore lagi y? Tdi aku ke rmah km. Katanya km ngobrol dulu sma tmen diskul. Jdi aku plang lagi deh[Tama]
Ternyata sms dari Tama, aku langsung tulis balesannya
Sorry y. Eh, ayah blang apa lgi? Psti ngomong yg aneh2 y?[Friesca]
Sama seperti Udith, balesan dari Tama cuma selang beberapa menit.
Ktnya kmu lagi ngbrol sma saingan aku. Apa maksudnya?[Tama]
Dasar Ayah! Sebelum sempet nulis balesannya, balesan dari Udith keburu masuk.
Klo aku blang, nnti kmu tmbah btah ngobrol sma aku dan srialnya kelewat. Gimna akhirnya? Sedih y? Bunda aku sampai nangis nntonnya[Udith]
Aku ngangguk-ngangguk sendiri.
Akhrny mang sedih bg. Tpi kurang ngena krn Ayah aq ngjak becanda. Aq jga nngis, Ayah malah . . .
Sebelum aku menyelesaikan sms balesan buat Udith, sms dari Tama keburu masuk.
Haloo! Fries, km ktduran ya? eh,km nnton srial jam5 tdi gak? Ktanya sdih bgt ya endingnya. Km nnton gak?[Tama]
Aku jadi bingung begitu sms dari Tama masuk. Mana yang harus aku bales duluan? Beberapa saat kemudian sms dari Udith masuk lagi.
Woi! Koq g dbls? Kbayang srial yg tdi ya? mkanya srial kyk gitu jgn dihyati bgt[Udith]
Aku tambah bingung. Akhirnya semaleman dia sibuk smsan sama dua cowok yang baru dikenalnya itu. Cuma smsan koq susah?
***
Keesokan harinya, aku jadi kurang tidur. Ini gara-gara smsan sama dua cowok itu. Untung aja Ayah gak lupa ngebangunin. Kalo nggak aku bisa telat.
” Gimana sama Udithnya?” Ogy langsung bertanya begitu melintas dimejaku
” Gy, kenapa kamu bilang kalo aku dihukum ke Udith. Aku malu banget tauk!” wajah ngantukku langsung hilang begitu ingat kejadian memalukan itu
” Dia yang nanya koq” jawab Ogy ” Katanya dia inget kamu waktu liat temen disekolahnya dikeluarin kayak gitu juga”
” Temennya cewek?”
” Cowok. Namanya juga firasat. Hai Shyra, koq baru dateng sekarang?” Shyra datang dengan rambut yang agak kusut dan mata sembab
” Fries, minjem sisir dong. Bawakan?” aku mengangguk dan mengeluarkan sisir kecilku
” Kamu kenapa?”
” Aku tuh belum nyisir tau” Shyra merapikan rambutnya yang di potong bob itu
” Buka itu. Kenapa mata kamu sembab gitu?”tangan Shyra berhenti sebentar lalu menyisir lagi
” Gara-gara nangis. Kemarenkan episode terakhir serial yang jam 5 sore itu. Emang kamu gak nonton?”
” Aku nonton dan aku juga nangis”
” Sama dong”
Aku memperhatikan Shyra dari atas kebawah. Enggak! Gak mungkin cuma nangis gara-gara serial itu. Perasaan Shyra agak berubah belakangan ini. Dia jadi suka dateng telat. Emang gak telat-telat amat sih. Tapi, kalo dateng 5 atau 10 menit sebelum bel itu bukan Shyra banget. Biasanya Shyra dateng satengah jam sebelum bel. Rumahnya lumayan deket koq sama sekolah. Shyra kenapa ya?
” Ra, kamu baik-baik aja kan?”
” Aku baik koq!” Shyra juga jadi gampang marah sekarang. Mungkin dia lagi ’dapet’ kali ya

No comments:

Post a Comment

Thanks for leave your comment :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...