MY LATEST VIDEO ON YOUTUBE



Read the story of this booktuber here ;D

Thursday, August 20, 2009

3 Anak Kucing-Book 1-Chapter 8


Ayah bener! Aku harus bisa nentuin masa depanku sendiri. Jangan bilang ’gimana nanti’ tapi ’nanti gimana’. Aku harus pilih antara Tama dan Udith, Aku harus pilih salah satu dari mereka. Harus, tapi yang mana?

Aku mencorat-coret selembar kertas. Menulis kelebihan kedua cowok itu dan membandingkannya.

Mulai dari Tama. Kendaraan oke banget, masa depan? Lumayan cerah. Cara dia ngomong dan bersikap cukup baik, Selalu senyum dan baik banget.

Kalo Udith. Kandaraan, ya lumayanlah, masa depan? Belum pasti tapi kayaknya cerah. Cara dia ngomong dan bersikap, anak muda banget, selalu memberi contoh yang mudah dimengerti.

Keduanya sama-sama baik dan punya kelebihan. Tama yang dewasa dan Udith yang ’dalem’. Kendaraan? Duh, kenapa aku jadi matre gini?

Kertas yang ditulisi malah diremas dan dilempar keujung. Pusiiiinnngggg!!!! Pilih siapa? Pilih siapa? Aku harus pilih siapa?

Karena kecapean, aku ketiduran di meja.

***

” Ra, aku gakkan nerima Tama” mata Shyra terbelalak mendengar pernyataan di pagi hari itu.

” Kenapa?” tanyanya pelan. Aku lalu menjawabnya dengan yakin

” Karena aku lebih milih temenan sama kamu daripada jadian sama Tama. Pasti gak enak banget kalo aku ada diposisi kamu” aku tersenyum dan langsung dibalas Shyra

” Fries, makasih banget!” dia langsung memelukku

” Trus, kamu sama dia sekarang gimana?” Shyra langsung cemberut

” Dia ngejauh gitu. Sms gak pernah dibales, telepon selalu direject” Shyra diam sejenak ” Waktu ketemu diruang guru, dia pura-pura gak liat dan gak kenal aku” aku kaget. Ternyata Tama bisa gitu juga sama cewek, aku gak nyangka

” Aku bakal bantuin kamu supaya bisa deket sama Tama lagi” wajah Shyra jadi cerah

” Serius?” aku mengangguk ” Makasih ya. Eh, gak papa gitu? Kamukan udah lama jomblo. Masa aku ambil. Temen makan temen dong”

” Nggak koq. Lagi pula aku udah punya yang lain. Makanya aku nolak Tama”

” Wah, masa sih? Cerita dong” dengan lancar aku bicara tentang Udith. Dari pertama ketemu, kata-kata dalemnya sampai acara penembakan di kebun binatang.

” Dalem banget” benerkan? Semua cewek pasti bilang Udith itu ’dalem’ banget

” Apanya yang dalem?” Ogy datang dengan segepok tiket

” Mau tau aja. eh, itu apaan?” Shyra menunjuk tiket ditangan Ogy

“ Ini tiket buat nonton teater besok”

” Hah, teater?” aku dan Shyra kagetnya minta ampun

” Kalian belum tau? Besok itu kita disuruh nonton teater tentang kematiannya Hilter” kata Ogy panjang lebar

” Emang ada materinya ya? sejarah gak bahas itukan?”

” Ini pengganti karena Bu Irma gak bisa masuk kemaren. Yang diganti sama pak Harun itu loh. Kamu pasti inget”

Aku mengangguk. Gak mungkin aku lupa 3 jam mengerikan itu

” Kelas 2 SMU Harapan juga nonton loh besok” tambah Ogy dengan bisikan

” Wah, masa sih?”

Ogy mengangguk pasti

” Siapa kelas 2 SMU Harapan itu?” Shyra kebingungan mendengar pembicaraanku dan Ogy

” Ra, masa udah lupa. Diakan yang aku ceritain tadi. Udith itu anak SMU Harapan” Shyra ngangguk-ngangguk tanda mengerti

” Berarti jawabnya besok dong” sekarang Ogy yang kebingungan

” Jawab apa?” Jadi Udith belum cerita sama Ogy. Syukur deh.

” Ada deh” jawabku sambil senyum

” Apaan? Kenapa aku gak dikasih tau?” kalo dikasih tau, nanti gak aneh dong. Waduh, aku ingin cepet-cepet besok nih!

***

” IPS 3 kumpul disini!” dari balik kerumunan orang-orang percampuran dari berbagai SMU di kota Bandung, Ogy teriak-teriak memanggil teman-temannya yang IPS 3. cape juga jadi ketua murid. Begitu aku dan Shyra sampai ditempat berdirinya, suara Ogy udah serak. Sambil mencoba teriak lagi. Sesekali Ogy tersenyum ke temen-temennya dari SMU lain. Ada SMU Utama, SMU Palana, dan tentu saja SMU Harapan.

Aku yang dari tadi ngeliat anak SMU berlokasi SMU Harapan sibuk banget. Sibuk nyiapin jantungnya biar gak copot pas ketemu Udith dan bilang ’ya’ sebagai jawaban tembakannya.

” Halo” seseorang menepuk pundak kecilku dan itu Udith!

” Hei, kirain gak ikut nonton. Apa kabar?” tanya Ogy

” Baik banget” Udith tersenyum padaku dan aku membalasnya

” Udith itu kamu ya?” Shyra langsung mengulukan tangannya ” Kenalin, aku Shyra, temen sekelas Friesca dan Ogy”

” Iya” Udith membalas tangan itu sambil tersenyum. Tiba-tiba pintu ruang pertunjukan yang dari tadi tertutup mulai terbuka. Ogy langsung aja teriak-teriak lagi

” Woi, ayo kelas IPS 3 masuk. Dan jangan lupa nanti kumpul lagi di sini” semua terlalu sibuk dengan tiket masing-masing dan kayaknya gak ngedenger suara Ogy sekeras apapun

” Gy, sukses jadi ketuanya. Fries, nanti kita pulang bareng” tanpa menunggu jawabanku, Udith langsung pergi dan gabung sama anak SMU Harapan. Dia gak perlu nunggu jawabannya karena aku pasti mau!

” Ra, sorry aku gak bisa pulang bareng kamu” Shyra tersenyum

” Gak papa koq. Kamu mau pulang bareng diakan?” aku mengangguk ” Aku dukung koq”

Aku seneng banget. Saking senengnya aku sama sekali gak merhatiin drama yang lagi dimainkan. Aku terlalu sibuk nyari Udith di kursi-kursi lain. Ternyata dia dudk disebelah Ogy. Ih, Ogy koq gak ngasih tau kalo kita boleh gabung sama SMU lain. Kalo gitu aku ingin duduk disamping Udith.

” Fries, jangan ngelamun doang. Perhatiin dong, nanti ada lembar kerjanya” setelah itu Shyra serius lagi sama drama. Iya deh, sejarahkan kesukaan kamu. Aku gak peduli sama teaternya. Tenang, kan ada Shyra. Aku langsung sibuk nyari Udith. Begitu ketemu ternyata Udith lagi ngeliat dia juga dan tersenyum. Jangan-jangan dia tau aku nyari dia. Jadi malu nih!

” Fries, Fries, Friesca! Ayo keluar. Udah selesai tau”

“ Udah selesai?” aku kaget. Masa cepet banget?

“ Udah dari tadi. Kayaknya kamu ketiduran. Ayo keluar, kamu mau pulang bareng Udithkan?” aku langsung berdiri mendengar kata ’Udith’. Aku harus nyari dia. Tapi, aku harus ngumpul dulu sama Ogy.

” Ke Ogy dulu. Katanya dia mau ngebagiin lembar kerjanya” Shyra menarik tanganku dengan susah payah. Begitu sampai ke tempat tadi, aku gak ngeliat anak SMU Harapan satupun. Jangan-jangan . . .

” Udith belum pulang koq” kata Ogy” Anak Harapan juga dibagiin tugas dulu. Dia tadi nitip pesen, katanya kamu disuruh nunggu di parkiran mobil” aku bener-bener seneng Ogy bilang itu

” Makasih ya” aku langsung berlari ke atas, dimana tempat itu ada. Kayaknya Udith udah lama nunggu deh. Kenapa sih aku pake ketiduran segala? Begitu sampai atas aku gak ngeliat Udith tapi . . .

” Tama?” aku kaget melihat Tama dan mobilnya di parkiran itu. Kenapa Tama ada disini?

” Friesca, baru selesai, ya?” Tama tersenyum seperti biasa

” Koq tau?” apa Shyra yang ngasih tau? Tapi katanya sms dia gak pernah dibales

” Pas lewat sini, aku disapa sama anak SMU Bakti Negara yang masih inget aku. Trus aku tanya dan aku tau kalo kelas kamu nonton teater hari ini”

Aku tersenyum, tapi senyum yang terpaksa. Waktunya gak cocok nih. Gimana kalo dia tau aku nolak dia dan terima Udith? Apa Tama bakal marah?

” Kenapa?” tanya Tama setelah melihat senyumku yang aneh

” Gak papa koq” ingin kabur rasanya. Udith, dateng dong!

” Kalo gitu pulang yuk. Aku anter, biar Ayah kamu gak khawatir” Tama membukakan pintu mobilnya untukku

” Tam, tapi aku . . .”

” Friesca!”

Itu Udith. Untung aja dia dateng.

Udith dateng dengan wajah berkeringat dan nafas terburu. Kayaknya dia abis lari-lari. Dia keliatan kaget begitu ngeliat aku sama cowok lain. Apa dia bakal mikir aku udah punya cowok? Jangan deh, akukan mau nerima kamu bukan Tama

” Udith, ini . . .” sebelum menjelaskan, Udith keburu bilang satu kata yang bikin aku kaget

” Kakak . . .” kakak? Udith nyebut Tama kakak. Berarti diantara mereka ada hubungan. Mataku melihat Tama dan Udith bergantian

” Udith, ngapain kamu disini?” tanya Tama. Tama kenal sama Udith!

” Aku habis nonton teater, Kak” lagi-lagi kakak

” Sama kayak Friesca?” Udith mengangguk dengan sangat hormat ke Tama.

” Kalian saling kenal?” tanyaku sambil sedikit takut. Takut pikiran yang ada dikepalanya memang nyata. Jangan-jangan mereka . . .”

” Kenal koq” jawab Tama. Sepertinya dia marah

” Fries, akukan udah cerita. Kak Tama itu kakakku”

Apa?!

No comments:

Post a Comment

Thanks for leave your comment :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...