MY LATEST VIDEO ON YOUTUBE



Read the story of this booktuber here ;D

Friday, July 24, 2009

3 Anak Kucing-Book 1-Chapter 4




” Friesca?” Tama terlihat kaget ” Kenapa kamu diluar lagi?”
Aku hanya tersenyum. Masa aku ceritain kejadian dikelas yang bikin aku dikeluarin lagi? Malu dong.
” Lagi pelajaran Pak Harun ya?” aku mengangguk ” Kamu benci banget sama matematika?”
” Banget” jawabku dalam bisikan ” Apalagi kalo gurunya ’kakek lampir’, syerem!”
” Friesca! Semua terdengar oleh bapak!” suara Pak Harun mengaung dari dalam
” Maaf, Pak”
Tama menggeleng-geleng kepalanya. Friesca, kamu unik juga, pikirnya.
” Tama!” dari kejauhan Shanty melambai ” Ayo kekelas berikutnya”
” Iya” balas Tama ” Fries, akur sama Pak Harunnya ya”
” Akur? Ogah!” jawabku sambil cemberut
” Sampai besok” lagi dan lagi, kenapa sih Tama selalu bilang gitu? Sebenernya aku ingin narik lengan Tama dan nanya arti kata ’sampai besok’nya itu. Tapi Tama keburu berlari ke arah Shanty. Kayaknya mereka lagi sibuk.
” Friesca!” sepertinya aku juga lagi sibuk.
***
Teet, teet, teet
Inilah suara yang paling ditunggu anak sekolah dibelahan dunia manapun, bel pulang! aku langsung semangat beres-beres. Tapi Shyra sepertinya sedang gak semangat.
” Ra, kamu kenapa?” kalo aku perhatikan dari tadi Shyra diem terus. Ngomong juga seperlunya
” Gak apa-apa koq” lalu dia mengeluarkan sebuah compact disc ” Ini Memoris Of Balinya” aku menerimanya dengan bingung
“ Koq tau? Akukan belom bilang”
” Aku tau dari Tama” Tama? ” Dia yang sms aku kemaren” ternyata selain sama aku, Tama juga smsan sama Shyra.
” Friesca!” Ogy dateng dengan wajah bersimbah keringat ” Fries, ada yang nyariin kamu tuh”
” Siapa?” Ayah? Lagi kerja. Apa mungkin . . . Tama? Emang nyariin aku cuma cowok?
” Ng, aku gak boleh ngasih tau katanya. Kamu pergi aja ke kantin” walau sedikit bingung, aku mengangguk.
” Fries, aku pulang duluan ya” aku mengangguk lagi. Dia gak begitu peduli, dia jadi penasaran sama orang misterius yang nyariin dia. Siapa ya?
Setibanya dikantin, gak ada yang istimewa tuh. Eh, ada seseorang yang rasanya aku kenal. Dia tersenyum padaku.
” Udith?” aku gak percaya ” Koq ada disini?”
” Kenapa? gak boleh?” aku mengeleng lalu duduk disebelah Udith.
” Kaget aja. Dari sekolahmu kesinikan jauh banget. Gak mungkin pake angkotkan?”
” Aku bawa motor” jawab Udith kalem ” Katanya kamu dihukum pas pelajaran matematika ya?” aku kaget lagi
” Hah? Koq kamu tau?”
” Ogy itu temen aku”
Ketua murid sialan! Ngapain dia cerita segala? Malu-maluin aja!. melihat aku yang cemberut plus malu, Udith malah tersenyum.
” Kenapa? belum pernah ngedenger orang dihukum ya?” tanyaku ketika senyuman itu lama-lama jadi ketawa. Udith menggeleng
” Sorry, aku cuma gak percaya aja kamu bisa begitu berani sama guru kayak Pak Harun. Trus kamu nyebut dia apa? Kakek lampir?” Udith tertawa lagi. Aku makin cemberut.
” Emang kamu tau gimana Pak Harun?” kali ini Udith mengangguk
” Kakak aku dulu pernah sekolah disini” aku langsung tertarik begitu mendengar kata ’kakak’
” Kamu punya kakak? Gimana rasanya”
” Biasa aja. kamu gak punya kakak?”
Aku menggeleng
” Aku anak tunggal. Ingin banget deh punya kakak atau adik yang bisa dicurhatin. Aku bosen curhat sama Ayah, jawabannya pasti dari pandangan cowok yang beda banget sama cewek kayak aku”
” Kalo gitu curhatnya ke Bunda kamu dong” wajahku berubah jadi sendu
” Bunda udah gak ada . . .” aku langsung teringat saat-saat Bunda masih ada. Dia selalu menenin aku, ngasih saran waktu aku beranjak remaja sampai ngasih penilaian sama cowok yang digebet aku. Melihat aku tiba-tiba yang terdiam, Udith jadi serba salah.
” Sorry, aku gak maksud ngingetin kenangan sedih itu. Aku juga sama kayak kamu, cuma aku udah gak punya Ayah”
” Gak apa-apa koq” aku cuma bilang itu dan terdiam lagi
” Gak punya kakak atau salah satu dari orang tua bukan hal yang buruk koq. Itu juga sebagai pelajaran agar kita lebih mengerti arti hidup”
” Maksudnya?” baru pertama kali ini aku mendengar kata-kata dalem dari seorang cowok
” Kita lebih bisa menghargai hidup. Jadi kita lebih termotivasi. Kamu pasti akan nyesel kalo salah satu keinginan kamu gak tercapai gara-gara keburu dipanggil” aku mengangguk pelan ” Kehidupan ini, khususnya buat kita, memang masih panjang. Tapi bukan berarti tanpa batas. Kita harus pandai memanfaatkannya” meski gak terlalu paham karena dalem banget, aku mulai tersenyum lagi
” Makasih ya. dapet dari mana kata-kata itu?”
” Sebagian dari almarhum Ayahku dan sebagian lagi dari pengalaman pribadi”
” Hm, jangan-jangan kamu telat nembak jadi ceweknya keburu kesamber cowok lain ya”
” Nggak koq”
” Oh, trus karena apa?”
” Aku telat ketemu kakak aku itu” suara Udith jadi memelan ” Sebenernya aku baru ketemu kakak seminggu yang lalu”
” Kenapa? kakakmu tinggal diluar atau kalian beda apa gitu?” Udith menarik nafas panjang dan mulai bercerita lagi
” Kakakku itu gak terima punya adik cowok. Soalnya waktu Bunda lagi ngandung aku, dia bilang anak didalemnya itu cewek. Kakak aku seneng banget dan udah nyiapin segala sesuatu buat nyambut adik ceweknya itu” Udith memandangku ” Koq diem?”
” Aku tuh ngedengerin cerita kamu, tauk. Terusin”
” Begitu lahir malah cowok yang keluar. Dia marah banget karena ngerasa dibohongin dan sejak itu dia gak mau nganggap aku adiknya. Demi kebaikan semuanya, Bunda ngirim aku buat tinggal di Jakarta bareng nenek. Karena dia sekarang udah dewasa dan bisa menerima, dia mau baikan sama aku. Itu juga karena kejadian meninggalnya Ayah sebulan yang lalu”
” Oh . . .”
” Kadang aku berpikir jadi anak tunggal”
” Jangan!” kataku tiba-tiba ” Kamu bener-bener akan nyesel. Kalo kamu disuruh beli sesuatu diwarung, kamu gakkan pisah oper perintah itu ke adik atau kakak kamu. Otomatis kamu yang harus ke warung. Gimana kalo ternyata ada film kesukaan yang udah ditunggu-tunggu di TV? Kamu bakal nyesel ngelewatin beberapa menit” Udith tertawa
” Pengalaman pribadikah?” aku mengangguk
” Ayah selalu nyuruh beli kopi pas film itu mau tayang. Aku curiga Ayah sengaja. Masa ingin kopi jam 5 sore dari Senin sampai Jum’at” Udith tertawa lagi
” Jangan ketawa doang dong. Pikirin gimana cara ngebales Ayahku itu”
” Kamu beli aja kopi yang banyak. Buat hari itu sama besoknya”
” Udah! Ayah malah bilang dia ingin rasa mocca. Sedangkan yang aku beli kopi biasa”
” Kalo gitu kamu harus beli kopi dulu sekarang” aku bingung
” Buat apa?” Udith langsung memperlihatkan jam tangannya
” Karena sekarang udah jam setengah 5” aku langsung panik
” Hah? Berarti kita udah ngobrol berjam-jam. Ayah pasti marah karena aku pulang sore terus” Friesca langsung ngecek inboxnya. Loh, koq belom ada sms dari Ayah? Biasanya rutin apalagi kalo udah jam 4 lebih
” Ayah kamu gakkan marah koq. Aku anterin pulang ya. Nanti filmnya keburu maen lagi” Udith mengambil tas dan helm ” Kebetulan aku bawa helm dua hari ini”
” Yakin Ayah aku gakkan marah?” Udith mengangguk ” Kamu tau gimana Ayah aku gitu?”
” Buktinya dia belum ngesms kamukan” aku berpikir lagi. Mungkin Ayah ketiduran abis nonton liga spanyol tadi malem atau lembur kerja? ” Ayo pulang. Kamu ada janji nonton serialkan?” Udith menarik tanganku yang lagi sibuk mikirin kenapa Ayah belum ngesms.
” Iya sih” Udith mengangkat alisnya
” Trus kamu nunggu apalagi?”
” Ayo pulang!” Mungkin Ayah tau hari ini episode terakhir serial itu. Ayah emang baik!


nb: RAN menang KCA!!

No comments:

Post a Comment

Thanks for leave your comment :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...