MY LATEST VIDEO ON YOUTUBE



Read the story of this booktuber here ;D

Friday, September 26, 2014

We Quit Us

Ria Destriana
222 Halaman
Ice Cube, Maret 2014
Rp. 39.000,-

"Kenapa? Bukannya dia suka sama kamu? Aku bisa tahu dari cara dia melihat kamu."
"Iya. Dia suka sama aku. Tapi dia tahu kalau aku lebih suka sama kamu…."

Sara dan Ryan. Dua orang yang saling menyayangi ini memutuskan untuk berpisah karena sering bertengkar. Mereka mengira semua akan berjalan baik-baik saja. Tidak ada drama putus cinta yang akan mengikuti kehidupan sehari-hari mereka.

Sampai suatu hari, ketika Sara menggandeng Bona, cowok cakep sekolah sebelah, di depan Ryan. Ryan marah, tidak terima kalau Sara sudah bisa melupakan dirinya. Dia pun memutuskan pacaran dengan murid baru yang imut dan cantik, Lala.

Aksi pamer kemesraan pun mewarnai kehidupan sekolah mereka. Tidak ada yang mau mengalah, mereka saling menyerang. Ryan yang selalu terlihat bareng Lala dan Sara yang selalu diantar jemput oleh Bona.

Namun, entah mengapa ketika malam hari tiba rasa rindu pun ikut menyergap…

Kalau tidak berminat mengikuti lomba menulis yang diselenggarakan oleh Ice Cube, kayaknya aku nggak bakal pernah kepikiran buat baca We Quit Us. Karena salah satu syaratnya adalah potongan dari pembatas novel Seri Bluestoberi. Novel ini aku pilih berdasarkan cover, judul yang menurutku unik, sinopsis di bagian belakang dan . . ehem, harga, hehehe. Aku sih nggak jadi ikutan lombanya. Tapi aku merasa punya beban untuk membaca setiap buku yang aku beli, apapun alasannya. So, setelah diundur beberapa kali, aku akhirnya membaca novel ini. Now, let’s review it :D

"Bicara itu memang gampang, Nay. Masalahnya menghapus perasaan itu nggak segampang menghapus tulisan di papan tulis." – halaman 90

Di tengah hujan deras, Sara memutuskan hubungannya dengan Ryan. Ryan setuju karena dia sudah capek dengan pertengkaran yang selalu terjadi di antara mereka. Putusnya kisah cinta mereka memberikan efek buruk pada teman-teman mereka, Naya, Ito dan Andi. Geng Lima, di mana Sara dan Ryan juga bergabung, jadi renggang dan penuh kekakuan. Ketiga teman itu lalu berencana mendamaikan Sara dan Ryan. Mereka berpikir Sara dan Ryan harus punya pacar baru atau lebih baik lagi kalau mereka balikan. Naya lalu mengenalkan Bona kepada Sara. Sementara Ryan mulai dekat dengan Lala, murid baru di kelasnya. Baik Bona dan Lala tidak tahu menahu soal masa lalu Sara dan Ryan. Mereka tanpa sadar terjebak saat Geng Lima berkumpul dan perang mulut antara Sara dan Ryan terjadi kembali.

"Aku mungkin terlihat lugu, tapi aku mengerti sedikit tentang cinta. Satu hal yang pasti dari cinta, kamu nggak akan bisa membohongi perasaan sendiri, Ryan." – halaman 121

Setelah membaca sinopsisnya di atas, pasti terpikir cerita percintaan remaja yang bikin galau dan menye-menye. Tapi sebenarnya We Quit Us punya cerita yang tak biasa dan ending yang pas. Cerita Sara dan Ryan lebih dari sekedar hubungan paska putus dan saling membuat mantan cemburu. Ada sedikit sisi kedewasaan yang Sara dan Ryan dapatkan dan tunjukan dari hubungan mereka. Mereka mungkin saja masih remaja, tapi mereka memandang cinta secara serius. Oleh karena itu ending-nya terasa pas dan realistis. Mungkin ending seperti ini agak berbeda dan mengecewakan pembaca lain tapi buatku sah-sah saja.

Sayangnya, ceritanya sulit dinikmati karena banyak elemen penulisan yang ‘dilanggar’. Salah satunya adalah ‘showing, not telling’. Gaya penceritaannya ini ‘telling’ banget. Setiap perasaan dan pikiran setiap karakter dijelaskan secara gamblang dibagian deskripsi. Hal ini membuat aku sama sekali tidak bisa berimajinasi. Kemudian banyak keterangan yang menggelikan dan gak variatif. Contohnya saat galau, Sara berguling-guling di tempat tidurnya sambil memikirkan Ryan. Ryan yang sama-sama galau di tempat lain sedang berguling-guling juga. Masa sih kedua orang itu bener-bener melakukan hal yang sama persis, sih? Apa mungkin orang galau itu selalu berguling-guling? Aku nggak tuh -.- Sedangkan hal penting, seperti setting, yang butuh diinfokan ke aku selaku pembaca malah terabaikan. Lalu banyak hal-hal kecil yang tidak penting muncul di tengah bagian yang seharusnya dramatis dan penting. Contohnya, Ryan dan Bona saling mengomentari senyum manis masing-masing di tengah permainan basket one-on-one atau Ryan yang memuji kemampuan bahasa Inggris Sara saat sedang serius membicarakan masa depan hubungan mereka. Maksudnya apa coba? :O

At last, cerita yang menurutku unik dan berbeda yang ditawarkan We Quit Us tertutupi oleh penulisan yang kurang tepat dan informasi yang tidak efektif, bahkan menggelikan. Aku berharap penulisnya terus berkarya agar kemampuannya meningkat dan menghasilkan cerita yang lebih baik lagi. Good day, guys :)

2/5 stars

No comments:

Post a Comment

Thanks for leave your comment :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...