MY LATEST VIDEO ON YOUTUBE



Read the story of this booktuber here ;D

Saturday, September 27, 2014

Belanja Buku di PengenBuku

Aku lumayan akrab dengan kegiatan belanja online. Rasanya lebih gampang. Tinggal pesan, transfer dan tunggu paketnya dateng. Acara menunggu paketnya itu sejuta rasanya. Karena meskipun tahu bakal datang di hari yang sudah ditentukan dan tracking nomor resinya, tapi aku nggak tau persis apakah datengnya pagi, siang, sore bahkan malam. Jika memuin paket ketika pulang, rasanya seneng banget, serasa dapet hadiah (padahal bayar hehehe). Baju, sepatu, jam tangan, tas sampai makanan ringan seperti keripik pedas pernah aku beli lewat online. Tapi aku nggak pernah beli buku.

Kenapa? Padahal, kan, beli buku lewat online lebih terjamin daripada beli sepatu yang harus menyesuaikan ukuran. Terus toko buku online selalu ngasih diskon 15% untuk semua buku lama ataupun baru.

Iya, sih. Tapi aku lebih suka pergi ke toko buku offline. Ada kepuasan tersendiri. Menyentuh bukunya langsung, melihat ketebalannya, membuka halaman pertama (kalau bukunya sudah terbuka), membayarnya, menjejalkannya ke dalam tas lalu ‘mengenalkan’nya ke buku-buku lain di rumah . Nggak usah lama-lama nunggu untuk menikmati buku incaranku. Terus aku juga sudah punya toko buku offline langganan yang selalu menawarkan diskon. Jadi, kenapa harus lewat online?

Namun aku nggak bisa bohong kalau aku sebenarnya tertarik beli buku secara online. Aku sesekali mengecek web atau Twitter beberapa toko buku online untuk sekedar tahu buku apa yang baru dateng, berapa diskonnya, ada promo pre-order apa, dan gimana sih proses pemesananya. Tapi hanya sekedar itu. Aku masih ragu untuk memesan.


Saat aku mengecek laman PengenBuku pertengahan bulan Agustus lalu, ternyata ada promo diskon buku terbitan Bentang Belia dan PlotPoint dengan harga mulai dari 7 ribu. Beberapa buku yang masuk wishlist-ku diobral. Harganya jadi sekitar 15-25 ribu. Panik, lah, aku. Aku pengen banget!

Pesen nggak, ya?
Pesen nggak?

Pesen?

Pesen!

Malam-malam di tanggal 8 September, aku mengisi form email yang ada di laman PengenBuku. Keesokan harinya, aku menanyakan email-ku ke akun Twitter @PengenBuku. Ternyata emailnya masuk ke kotak spam. Setelah beberapa lama, email balasan datang. Isinya rincian harga buku berserta ongkos kirimnya, nomor rekening untuk transfer, keterangan proses pengambilan dan pengiriman buku. Ternyata toko buku online tidak menyimpan buku di gudang mereka. Mereka mengambilnya di gudang penerbit, sesuai dengan judul apa dan jumlah yang dipesan, setelah si pemesan transfer tentunya. Untuk pesananku yang merupakan buku terbitan Bentang Belia dan Plotpoint, proses pengambilan bukunya sekitar 3-5 hari kerja. Proses buku dari penerbit tertentu bisa sampai 1-2 minggu dan buku terbitan lama bisa lebih karena agak susah.

Oke, lah, aku nggak masalah. Ini semua demi buku diskon incaranku. Aku transfer hari itu juga. Pembayaranku dikonfirmasi menjelang tengah malam dan dimulailah proses pengambilan buku. PengenBuku menyertakan jadwal pengambilan dan pengiriman buku juga meminta pemesan aktif menanyakan update pesanan mereka. Tapi aku memilih menunggu saja. Dua minggu kemudian, 23 September, email dari PengenBuku masuk, mengabarkan bukunya sudah dikirim dan menyertakan nomor resi untuk tracking. Rasanya seneng banget. Deg-degan juga nunggu paketnya. Sepertinya karena jarak PengenBuku (Bekasi) dan rumahku (Bandung) yang lumayan dekat, paket buku sampai dengan cepat, tepatnya keesokan harinya tanggal 24 September.




Untuk kali pertama memesan buku secara online, aku cukup puas. Respon dari toko buku online-nya cepat, bukunya lengkap dan paketnya rapi. Aku nggak keberatan dengan proses pengambilan bukunya yang sampai 2 minggu. Karena buku yang aku pesan bukan buku yang benar-benar baru dan memang begitulah toko buku online bekerja. Kalau mereka menyediakan barang ready, lalu pemesannya plin-plan, mereka bakal rugi. Untuk yang tertarik pesan buku secara online, aku ada beberapa saran nih.

1. Pastikan toko buku online-nya bisa dipercaya. Caranya bisa lihat testimonial pemesan lain yang biasanya ada di laman resmi atau di-RT/Favorite di Twitter.
2. Aktif bertanya soal pesanan buku. Takut-takutnya emailnya nyasar jadi belum diproses, seperti pengalamanku. Mereka pasti bales, koq. Tapi sebelumnya baca dulu keterangan yang mereka sudah cantumkan. Jangan-jangan yang kita tanyakan sudah tertulis jelas.
3. Harus sabar karena prosesnya agak lama. Dan oleh karena itu . .
4. Pastiin kamu butuh dan serius membeli bukunya.

Saran-saran di atas berlaku untuk pembelian barang apapun secara online. Karena ini bukan toko offline di mana kamu bisa ambil dan simpan barang seenaknya. Hargailah sang penjual agar kita dihargai juga sebagai pembeli dan transaksi bisa berjalan lancar.

Oke, itulah pengalamanku soal berbelanja online, khususnya beli buku di PengenBuku. Kedepannya, aku kayaknya mau pesen buku lewat online lagi deh. Tapi khusus untuk buku diskon/obral yang terjangkau saja. Kalau punya infonya, boleh, loh, kasih tau aku hahaha. Have a good day, guys :D

10 comments:

  1. Dari tiga tahun yang lalu, saya pribadi sering belanja buku via online. Ada suka duka tersendiri. Apa lagi kalau sellernya packing buku tersebut pakai bungkus kado, pas datang berasa dapat hadiah gitu :3

    ReplyDelete
  2. makasih reviewnya kk :)

    untuk masalah 2 minggu karena bentrok sama rilis nya buku pre-order TNTRTW, proses dari gudang pun jadi melambat.

    ada kejadian jg, karena melambat proses gudang sampai seminggu (seharusnya cuma 3 hari) lalu tau-tau promo nya dah abis dari mizan (nah lho), saya urus rayu2 orang gudang mizan, akhirnya bisa dapat buku tersebut dengan harga diskon tapi tidak ada diskon ke seller (lha?)

    berati gk ada untung bwet seller, tapi gk app lah, yang penting cutomer senang, buku diproses 3 hari gudang penerbit, proses ambis dsb 2 hari ke pengenbuku, dan kirim :)

    kyqnya agak lama y prosesnya haha, tapi mungkin karena pengenbuku jg cuma sendiri (1 orang), mulai dari update data website, promosi sosmed, ambil buku ke penerbit, packing, kirim ke jne, dll sema dilakuin sendiri, mungkin nanti klo dah gede, banyak karyawannya, semoga lebih baik jg, amin.

    salam, jangan lupa banyak say hi! ke twitter y :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya malah kecewa belanja disini n baru pertama x saya di PHP in belanja online.. udh transfer tgl 29 Maret 2016 tp SD hr ini tgl 29 April 2016 gak ada kbr.. apalg no resinya.. saya wa n sms gak dibalas :( pdhl krn baca testimoninya mknya pede aja belanja di pengenbuku.net

      Delete
  3. Dear Selvira, emang berasa dapet hadiah kalo paket buku dateng. Senengnya dobel hehehe

    Dear PengenBuku, makasih buat penjelasannya. Makasih juga loh udah repot-repot ngurusin ke gudang penerbit. Semoga usahanya makin berkembang dan bisa punya banyak karyawan. Amiiin ;D

    ReplyDelete
  4. Makasih bnyk reviewnya..
    jadi kepingin belanja buku juga melalui online.. :D

    ReplyDelete
  5. Pengalaman saya tdk seperti mba Dhyn..
    Memang prosesnya lama, tapi penjual hanya responsif hanya pada awal2 saat saya mau pesan, saat sudah due date harus kirim dan saya follow up berkali2 lewat email, tidak ada respon. Saya cukup kecewa berbelanja buku disini. Sampai sekarang pun buku yang saya pesan belum datang dan email2 saya tidak direspon sama sekali.. kapok beli buku disini :(

    ReplyDelete
  6. Sma sprti mbak lucia saya juga kapok bli dsni.. prtma psan buku 2, katanya prosesnya 2 mnggu krna lma sya nmbah 1 bku PO, yg ktanya kalau trbit bkuna lngsung ready.. stlah 2 hri bkunya terbit (sdah lwat dri 2 mnggu psnan pertma) bku sya msih blum dkrim wktu dtnya bku PO ktnya dkrim 2-3 hr stlah trbit klau g ada hal bsok dkrim.. stlah 5 hr dr tgl trbit msih blum dkrim dtnya ge ktanya bru nyadar ada mslah sma distrubutor jd psnan sya blum lngkap (psnan yg prtma msih krang 1), udah dcba cr dtmpat lain hrga na mhal.. krna hmpir 1 blan dan sya mau bku itu jga akhirnya sya nmbah 15 rbu.. stlah bku nya smpai trnyata bku yg nmbah 15 rbu, udah bka segel dan plastik na dgnti dengan plastik yg biasa dpke pembungkus parcel buah dan krtas na mnguning.. prtmana mkir g mslahlah krna ne bku bli dolshop lain bkan gudang pnrbit jdi mgkin dia nya jga g tau kndsi bkunya.. trnyata pas mau bca bku yg kedua rupanya jga udah bka segel plastik bgian bwahnya udah drobek dan minus pmbatas bkunya (placebo).. pdhal sya ngumpulin pmbtas bkunya mau dkrim kpnerbit dtukar dngan bku bru (penerbit haru).. jdi dr 3 bku yg sya bli cma 1 yg smpurna pdhal bli bku bru tpi rasanya kya bli bku bkas..

    ReplyDelete
  7. Halo Lucia, Yeni, dan Nanda.
    Sayang sekali pengalaman belanja online, terutama buku, yang kalian alami kurang menyenangkan. Tapi jangan kapok belanja online, ya. Banyak toko-toko buku online lain, seperti BukaBuku, yang mungkin bisa dicoba dan lebih cocok untuk kalian.

    ReplyDelete
  8. Pengalaman saya juga sama. Saya pesan buku di pengen buku sudah lebih dari sebulan smp sekarang belum datang. Padahal itu titipan teman. Akhirnya sya beli lagi di b*ka l*pak lgsg dtg 2 hari kemudian. Kapok beli buku di sini

    ReplyDelete
  9. Pengalaman saya juga sama. Saya pesan buku di pengen buku sudah lebih dari sebulan smp sekarang belum datang. Padahal itu titipan teman. Akhirnya sya beli lagi di b*ka l*pak lgsg dtg 2 hari kemudian. Kapok beli buku di sini

    ReplyDelete

Thanks for leave your comment :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...