MY LATEST VIDEO ON YOUTUBE



Read the story of this booktuber here ;D

Friday, July 10, 2009

3 Anak Kucing-Book 1-Chapter 2




Kelas 2 IPS 3 -terutama cowok- langsung bisik-bisik gak jelas begitu ada cewek cantik yang gak mereka kenal masuk kekelas. Dia pake jas yang ada logo sebuah kampus. Aku tau, tapi aku lupa. Rasanya aku pernah liat kemaren.
Bu Lina, guru BK kelas 2 IPS 3 masuk dan semuanya langsung diam
” Anak-anak, hari ini ibu kedatangan tamu dari universitas. Mereka akan memberi penjelasan tentang pelajaran lingkungan hidup yang sekarang jadi pelajaran walaupun gak ada nilainya. Kalian bebas mau nanya apa aja. Dek, silahkan”
” Makasih, Bu” Bu Lina keluar dan semuanya memandang ingin tau ke cewek cantik itu. ” Pagi semua”
” Pagi!” jawab cowok-cowok semangat. Siapa sih yang gak semangat ngeliat cewek cantik pagi-pagi?
” Kenalkan nama saya Shanty. Saya dan teman saya . . . masuk”
Seorang cowok masuk dan bikin semua cewek terkagum-kagum. Ng, gak semuanya, ada satu cewek yang langsung kaget begitu ngeliat cowok itu.
” Tama?!”
Tama juga terlihat kaget. Tapi, dia tersenyum seperti biasanya.
” Halo, Friesca” sapanya
” Kamu kenal sama cowok itu?” tanya Shyra gak percaya ” Kenal dimana?”
” Coba aja kamu temenin aku bikin tugas kemaren. Kamu juga bisa kenal sama dia” jawabku bangga.
” Tugas? Emang kamu ketemu dia diperpus?” aku menggeleng
” Dia yang bantuin aku, tauk!”
” Apa?’”
Sementara aku dan Shyra bisik-bisik tentang Tama, orang yang dibicarakannya lagi bingung nyalain laptop yang gak nyala-nyala
” Tam, kenapa bisa gini? Kamu ngapain kemaren? Laptop ini dikamu teruskan?” tanya Shanty ” Inikan punya kampus”
” Ty, aku juga gak tau kenapa. Kemaren . . .” pandangan Tama langsung mengarah ke aku. Dan kebetulan aku juga lagi mandang dia. Duh, ternyata isi tasnya itu laptop. Pantesan keras. Kalo tau gitu aku gakkan pake tiduran deh waktu di perpus.
” Kemaren kenapa?” tanya Shanty
” Kemaren aku pake main. Kayaknya beterainya abis deh”
” Kalo gitu sambil di carger aja”
” Gak dibawa” Shanty udah pasrah
” Gak usah pake deh” Tama lega dan aku juga ikut lega. Untung aja Tama gak ngasih tau kalo laptop itu dipake bantal sama aku. Untung-untung.
Setelah penjelasan dan tanya jawab yang sayangnya harus berakhir gara-gara bel, Tama menghampiriku
” Hai” sapanya
” Hai juga” balasku
” Gimana tugasnya?”
” Makasih banget ya. Untung Pak Harun gak curiga”
” Ehm!” Shyra langsung berdehem gak jelas. Aku langsung ngeh dan ngenalin Tama
” Kenalin ini temen aku, Shyra” Tama mengulurkan tangannya dan Shyra menyambutnya dengan penuh kebahagiaan.
” Tama”
” Shyra . .” aku cuma geleng-geleng melihat kelakuan temennya yang aneh itu
” Tam, ayo kita harus pergi ke ruang guru” panggil Shanty dari luar dengan anak cowok disekelilingnya.
” Bentar” jawab Tama ” Fries, Ra, pergi dulu ya”
” Iya” jawab Shyra sambil tersipu. Ini anak koq jadi aneh gini sih?
” Sampai besok” bisik Tama dan kayaknya cuma terdengar sama aku
” Sampai besok?” aku kebingungan lagi. Apa besok dia bakal nerangin cara bikin kompos lagi?
***
Langit masih berwarna biru cerah, awan juga masih putih, tak ada perubahan apapun dilangit. Tapi kenapa Shyra begitu sibuk berdandan ria? Padahal dari dulu dia anti banget sama yang namanya make up. Pake bedak juga jarang. Jarang banget!
” Ra, kamu sakit?” tanyaku ketika Shyra pake lip shine
” Nggak. Aku baik-baik aja” jawabnya lalu mulai menyematkan sebuah jepit pink yang gak banget deh buat Shyra.
Teet, teet, teet
Semuanya langsung bubar. Ada yang masih diem dikelas, ngacir ke kantin atau yang langsung tancap gas pulang ke rumah masing-masing. Shyra sendiri pergi entah kemana.
” Liat Shyra gak?” semua menggeleng. Kemana sih anak itu? Dia harus tanggung jawab. DVD yang dia pinjemin salah. Minta Memories Of Bali malah di kasih Devil Beside You.
Setelah berkeliling sekolah, termasuk WC cewek, Shyra gak ketemu dimana-mana. Hari udah semakin sore, Ayah juga udah ngeSMS. Besok aja deh. Eh, besokkan sabtu, sekolah libur. Ah, padahal aku udah wanti-wanti dia. Nanti aja aku telepon dia.
Aku berjalan sendiri melewati sekumpulan anak cewek dan cowok yang lagi latihan voli. Tiba-tiba ada seseorang yang memanggil dia.
” Fries! Friesca!” aku menoleh
” Ogy?” Ogy, sang ketua murid berlari menghampirinya dengan baju olahraga yang basah dan bau keringat.
” Kamu nyari Shyra ya?” aku langsung mengangguk ” Aku tadi liat dia diparkiran sama cowok. Udah ya aku harus lari 10 keliling lagi” Ogy langsung lari lagi.
Wuih, 10 keliling! Sekeliling aja aku udah tepar. Untung aku gak ikut ekskul voli. O ya, kembali ke Shyra. Katanya dia diparkiran dan sama cowok? Hm, akhirnya aku tau kenapa dia dandan abis-abisan.
Aku langsung berlari ke parkiran karena penasaran banget sama cowok yang lagi deket sama Shyra. Kayak apa sih? Begitu sampai, aku bener-bener gak percaya. Shyra sama . . . Tama!
” Friesca!” Tama melambai padaku dengan senyumnya yang sangat khas. Di sampingnya ada Shyra yang udah polos, tanpa make up.
” Shyra, koq make upnya dihapus?” tanyaku
“ Aku keringetan. Jadinya jelek. Kata Tama mending dihapus aja” jawab Shyra
” Oh . . .” belum sempet aku nagih DVD Memories Of Bali, Shyra keburu pamit
“ Ca, Ma, aku pulang duluan ya” katanya
” Hati-hati ya” kata Tama. Friesca heran. Kemaren dia gak bilang ’hati-hati’ ke aku. Jangan-jangan emang ada yang spesial diantara mereka. Shyra langsung berlari. Dia gak mau liat kebelakang. Gak mau!
” Shyra lagi buru-buru ya?” tanyaku
” Katanya dia ada janji gitu” jawab Tama
” Ah, paling juga janjian sama serial Asia” kataku. Hpnya tiba-tiba bergetar. Duh, SMS dari Ayah lagi. Iya, iya, bentar lagi aku pulang. Ini lagi ada dijalan.
” Siapa?” tanya Tama. Dia melirik layar hpku
” Dari Ayah. Dia selalu cemas kalo aku belum pulang. Biasa sih anak tunggal” aku menyimpan hpnya kembali
” Aku anterin ya” tawar Tama
” Hah? Gak usah” aku tiba-tiba menemukan sesuatu yang aneh. Kalo dia emang ada sesuatu sama Shyra. Kenapa dia gak anterin Shyra? Trus ngapain dia kesini lagi? Mau ketemu ’kakek lampir’ lagi?
” Kenapa? Aku sengaja nungguin kamu loh” kata-kata Tama itu bikin aku deg-degan
” Buat apa?”
” Buat nganterin kamu pulang, please” melihat Tama yang sepertinya ingin banget nganter dan keadaan yang mulai beranjak malam, bikin aku jadi bingung. Kalo aku pulang naik angkot, bakal macet dan kira-kira nyampenya malem. Ayah pasti marah. Kalo ikut Tama. . .
” Ok, deh” Tama tersenyum senang dan mengeluarkan sebuah kunci. Hm, dia bawa motor rupanya. Tapi, disini gak ada motor. Cuma ada mobil sedan mewah milik guru kimia. Dia parkir dimana sih? ” Tam, motornya disimpen dimana?”
” Motor? Aku gak bawa motor” jawabnya. Loh, naek apa dong? Jangan-jangan itu kunci rantai sepeda lagi.
” Trus, kamu nganter aku pake apa?” Tama langsung menunjuk mobil sedan yang memang cuma satu-satunya disitu
” Pake ini!” seru Tama sambil mengelus pelan mobilnya
” Itukan mobilnya guru kimia” kataku. Kalo bener itu mobilnya, Tama sebenernya tajir dong!
” Sekilas emang mirip. Ini asli punyaku koq. Silakan masuk” Tama membukakan pintu mobilnya
” Serius ini punya kamu?” aku masih takut kalo tiba-tiba guru kimia itu dateng sambil marah-marah karena mobilnya dipake
” Fries, kamu koq gak percaya? Kalo ini punya guru kimia, gak mungkin ada barang-barang aku” sepertinya memang punya Tama. Tapi masa sih? Aku belom pernah deket sama cowok setajir ini. Paling tajir ya punya hp banyak atau motor gede. Mobil sedan? Baru kali ini tuh.
” Percaya koq. Tapi nanti jangan pake kejar-kejaran sama guru kimia ya” Tama tertawa
” Ayo masuk” aku akhirnya masuk ke mobil yang ternyata wangi banget. Tama bener-bener tajir, batinku ketika melihat ada tv kecil di dashbroad mobil itu. Dibelakang banyak buku tebal dengan judul yang rumit. Ditambah sebuah tas yang berisi laptop. Jadi malu kalo inget kejadian kemaren.
” Gimana laptopnya? Gak rusak parahkan?” tanyaku
” Nggak koq” Jawaban Tama membuat aku bernafas lega ” Rumah kamu dimana?” aku menyebutkan sebuah alamat yang lumayan jauh dari sini ” Wah, jauh banget. Kamu suka telat gak?”
” Sering. Apalagi kalo angkotnya ngetem dulu. Duh, pengennya turun trus naek angkot lain. Tapi nanti ongkosnya nambah”
Mobil Tama sudah meninggalkan gerbang sekolah dan meluncur lancar menuju jalan raya. Sepanjang perjalanan mereka mengobrol tentang masing-masing, sekolah, teman-teman dan lainnya. Tak terasa sudah sampai di depan rumahku.
” Udah sampe nih” kata Tama sambil menepikan mobilnya
” Makasih banget” aku udah siap keluar ketika Tama memanggilnya
” Fries, boleh minta no hp kamu gak?” aku deg-degan lagi
” Buat apa?” tanyaku
” Ya mungkin aku butuh buat ngehubungin ’kakek lampir’” jawab Tama yang membuat aku tertawa. Dia lalu menyebutkan 12 digit nomor. ” Makasih ya. sampai besok”
Lagi-lagi sampai besok, pikirku apa dia bakal ke sini besok?. Di teras rumah Ayah sudah setia menanti
” Friesca, kemana dulu kamu? Ayah telepon gak diangkat, sms dibalesnya lama. Ayah cemas sekali” aku langsung memeluk orang yang paling dia sayangi dan dia miliki satu-satunya
” Maaf, Yah. Tadi Friesca nyari Shyra dulu. Eh, taunya Shyra pulang duluan” Ayah menarik nafas lega lalu tersenyum. Senyum yang jarang terlihat semenjak kepergian Bunda
” Lainkali langsung pulang ya” aku mengangguk ” Masuk, sudah malam” aku jadi ikut tersenyum dan mengikuti Ayahnya masuk ke dalam.

No comments:

Post a Comment

Thanks for leave your comment :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...