MY LATEST VIDEO ON YOUTUBE



Read the story of this booktuber here ;D

Wednesday, October 23, 2013

Lessons Learnt #5: #KepoinPenulis bersama Bernard Batubara

Selain acara tanya jawab penulis dan pembacanya bernama #TanyaPenulis dari penerbit Gagas Media, Bukune juga punya program yang serupa bernama #KepoinPenulis. Karena kedua penerbit ini punya hubungan sangat dekat (kayak adek kakak gitu), programnya juga punya teknis yang sama. Sebelumnya pembaca diminta untuk mengajukan pertanyaan lewat akun Twitter milik penerbit, @Bukune dengan menyertakan hashtag penulis yang bersangkutan. Lalu penulis tersebut akan memilih beberapa pertanyaan untuk dijawab dalam sebuah video. Baca bagian pertama, kedua, ketiga dan keempat. Lalu mari lanjut ke penulis selanjutnya ;) 

Penulis Ketujuh
Bernard Batubara (@benzbara)
Buku yang sudah aku baca:
Belum ada sih, tapi aku tertarik buat baca Cinta.

The question: 
03:31
@avis_sawohan 
"Gimana nih perasaan kak @benzbara_ setelah bukunya diapresiasi positif, sampai di sini atau berkarya lagi?"

His answer: 
"Jawabannya jelas, terus berkarya lagi. Karena, tujuan saya menulis juga bukan sebatas setelah bukunya terbit dan diapresiasi positif. Nggak bakal puas sampe situ. Karena memang tujuan awalnya menulis, bukan karya yang diterbitkan sebagai buku, setelah itu udah, gitu. Jadi memang, harus terus nulis dan nggak bakal berhenti sebelum, sebelum puas sih. Dan itu nggak bakal puas nulis. Jadi jawabannya, nggak cukup sampe di sini untuk nulisnya, gitu"

***

The question: 
04:41
@lianata96001448
"Bang @benzbara_ dapet inspirasi dari mana sehingga bisa menghasilkan novel yang keren?"

His answer: 
"Kalo ngebahas soal inspirasi, sebenarnya inspirasi itu bisa dateng dari mana aja. Dari hal-hal yang kamu alami sehari-hari pun, dari pengalaman kamu, dari pengalaman orang lain, dari buku-buku yang kamu baca, film-film yang kamu tonton, omongan-omongan kamu sama temen kamu, percakapan-percakapan sehari-hari semuanya bisa muncul menjadi inspirasi kamu buat nulis. Jadi inspirasi yang saya dapatkan saat menulis buku-buku saya, kebanyakan dari hal-hal seperti itu. Cuma memang kadang ada saatnya kita lagi bener-bener mentok dan menyalahkan bahwa inspirasi itu nggak dateng. Padahal mungkin kita belum terlalu berusaha untuk memancing inspirasi itu. Jadi inspirasi itu bisa dateng dari mana aja dari sekeliling kamu. Yang kamu butuhin cuma lebih peka saja supaya inspirasi lebih berasa dan kamu dapetin inspirasinya."

***

The question: 
05:59
@iraarnowo
"Apa alasan menerima tawaran buku karangannya di film-in? Kan kita tau biasanya kalo novel yang di filmkan, beberapa ceritanya bakal ada yang beda dari cerita asli di buku"

His answer: 
"Sebenernya alasan menerima tawaran buku di filmin itu karena ingin melihat visual dari tulisan yang udah saya buat, sih. Jadi memang kalo untuk menuliskan kita punya imajinasi sendiri ya dan itu masing-masing orang punya visual yang beda. Nah, saya pengen banget ngeliat bagaimana bentuk visual dari tulisan yang saya buat. Dan alasan lain sih, ingin melihat karya yang saya tulis dalam bentuk yang berbeda, dalam medium yang berbeda. Jadi alasannya awalnya itu. Kalo misalnya mengenai cerita yang beda dari novel ke film, itu memang, memang resiko dari adaptasi sebuah buku. Jadi, itu nggak bisa, nggak bisa dihindari. Dan itu karena novel dan film itu medium yang sangat beda, nggak bisa disamain. Jadi itu harus dihadapi dengan santai aja. Dan memang harus beda antara film dan novel yang diadaptasi."

Selain baca transkrip yang aku ketik, jangan lupa tonton videonya. Karena takutnya ada beberapa kata yang tidak terdengar sama aku dan jadinya tidak tertulis. Untuk bagian yang isinya titik-titik, aku lewat karena isinya cuma jokes dan keluar dari hal yang ditanyakan. Semoga penulis-penulis lain bisa menyusul dan memberi inspirasi lebih banyak lagi ;D

No comments:

Post a Comment

Thanks for leave your comment :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...